DOA IFTITAH DALAM TULISAN RUMI, KELEBIHAN DOA & MAKNANYA

Ifitah bermaksud pembuka dan dibacakan dalam mana-mana solat fardu. Doa iftitah ini dibaca selepas mengangkat takbir (takbiratul ihram) rakaat pertama solat fardu sebelum membaca Al Fatihah. Berikut adalah doa iftitah dengan bacaan tulisan jawi, tulisan rumi dan juga maksudnya.


Doa Iftitah Dalam Tulisan Jawi




Doa Iftitah Dalam Tulisan Rumi




HUKUM MEMBACA DOA IFTITAH

Hukum membaca iftitah dalam solat adalah sunat. Ia boleh dibaca ketika solat fardu dan solat sunat. Jika tidak melakukanya, tidak perlu sujud sahwi. Membaca doa iftitah setelah takbiratul Ihram merupakan satu tuntutan Nabi SAW. Ianya merupakan satu bentuk pujian, sanjungan dan mengagungkan Allah SWT. Terdapat banyak hadis yang menunjukkan bahawa baginda SAW amat menitik beratkan pembacaan doa iftitah ini.

Pendapat majoriti ulama menyatakan membaca iftitah ini hanyalah sunat dan tidak membatalkan solat jika tidak dibaca, namun seeloknya kita mempraktikkan bacaan doa iftitah sebagai mengikuti sunnah Nabi SAW. Sabda Nabi SAW:

”Solatlah kamu sekalian sebagaimana kamu melihat aku bersolat.” [Sahih: Dikeluarkan oleh al-Bukhari dalam Shahihnya, hadis no. 631.]


Kelebihan Doa Iftitah

Sesungguhnya Abu Hurairah menceritakan bahawa:

“Adalah Rasulullah s.a.w. apabila telah bertakbir memasuki solat (yakni takbiratul-ihram), baginda senyap seketika sebelum mula membaca (al-Fatihah). Lalu aku bertanya baginda; ‘Ya Rasulullah! Sesungguhnya aku melihat engkau senyap di antara takbir dan bacaan (al-Fatihah). Apa yang engkau ucapkan?’'.

Baginda menjawab; ‘Aku membaca;

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ، اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ،" اللَّهُمَّ اغْسِلْنِي مِنْ خَطَايَايَ بِالثَّلْجِ وَالْمَاءِ وَالْبَرَدِ

“Ya Allah! Jauhkanlah aku dari dosa-dosaku sebagaimana Engkau menjauhkan Timur dan Barat. Ya Allah! Bersihkanlah daku dari dosa-dosaku sebagaimana dibersihkan pakaian putih dari kotoran. Ya Allah! Sucikanlah daku dari dosa-dosaku dengan salji, air dan embun”. (Riwayat Imam Muslim)

Seperti yang dikatakan, Doa Iftitah adalah sunat dibaca. Kita boleh memilih mana-mana doa iftitah yang dibaca oleh Rasulullah s.a.w seperti yang dinyatakan dalam hadis-hadis Rasulullah s.a.w. Sesungguhnya walaupun ianya sunat, tetapi makna yang terkandung di dalamnya sebaiknya dilaksanakan bacaannya. Semoga membantu mereka yang masih baru belajar solat dan memahami doa iftitah.

0 comments:

Thank you for coming by.
Comments are your responsibility.
Any comments are subjected to the Act 588 MCMC 1988.
Comment wisely, and do it with pure intentions.